oleh

Perindo Sambut Baik Wacana Subsidi Konversi Kendaraan Listrik

Jakarta, IC – Pemerintah terus mengkampanyekan perpindahan dari kendaraan menggunakan BBM ke kendaraan kistrik. Untuk merealisasikan hal tersebut, Pemerintah sedang menggodok skema subsidi agar semakin banyak masyakarat yang menggunakan kendaraan listrik.

Merespons hal tersebut, Ketua Bidang Organisasi dan Kaderisasi DPP Partai Persatuan Indonesia (Perindo), Yusuf Lakaseng menilai rencana yang solutif. Menurutnya, dengan memberikan subsidi maka merupakan solusi bagi masyarakat yang akan berpindah ke kendaraan listrik.

“Ini adalah solusi, solusi untuk memutus ketergantungan kita terhadap BBM,” kata Yusuf yang dikutip Kamis, (21/9/2022).

Yusuf melanjutkan, dengan ketergantungan kepada BBM maka jika terjadi kenaikan harga minyak dunia Indonesia akan mengalami gejolak ekonomi. Dikhawatirkan, jika ada gejolak di sektor ekonomi akan berdampak juga pada sektor sosial dan politik.

Dengan beralihnya ke kendaraan listrik, juga mempunyai banyak manfaat bagi masyarakat itu sendiri. Misalnya, Yusuf menyebutkan tentang pengeluaran harian. Dengan harga yang relatif terjangkau dari BBM, menggunakan kendaraan listrik akan menghemat pengeluaran masyarakat dalam memenuhi kebutuhan mobilitas.

“Lingkungan kita lebih banyak manfaatnya, polusi berkurang,” ucapnya.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menginstruksikan kementerian untuk memberikan prioritas kepada kendaraan listrik.

“Artinya katakan mobil kita lakukan penggantian atau yang baru tetapi juga motor. Banyak juga motor-motor dinas yang dimiliki KL (kementerian/lembaga),” katanya di Kementerian ESDM Jakarta, Senin (19/9/2022).

Adapun, saat ini pihaknya tengah berdiskusi Kementerian Keuangan (Kemenkeu) untuk memberikan subsidi pada kendaraaan listrik.

Subsidi itu baik untuk KL maupun masyarakat.

“Kita bersama-sama sedang berdiskusi dengan Kemenkeu diupayakan ada subsidi. Pada saat konversi itu ada subsidi terutama pertama kali tentu kendaraan motor. Baik mereka yang punya KL maupun masyarakat. Terutama yang berkaitan dengan yang komersial,” katanya.

Baca Juga  Dewi Aryani : UHC 82%, Pemkab Tegal Agar Dorong Masyarakat Segera Mendaftar JKN KIS

Bs

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.